jatimnow alexametrics

Sederet Upaya Pemkot Jadikan Bandeng Jelak Tuan Rumah Kuliner Kota Pasuruan

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Moch Rois
Wali Kota Saifullah Yusuf menunjukkan bandeng jelak khas Kota Pasuruan
Wali Kota Saifullah Yusuf menunjukkan bandeng jelak khas Kota Pasuruan

Pasuruan - Pemerintah Kota (Pemkot) Pasuruan menginginkan ikan bandeng jelak yang pamornya mulai menurun bisa menjadi tuan rumah kuliner utama di kotanya sendiri.

Wali Kota Pasuruan, Saifullah Yusuf atau Gus Ipul berencana mendirikan kampung tematik di kawasan tambak ikan bandeng.

"Kampung tematik berupa kampung bandeng adalah kongkritnya. Nanti tidak hanya bernuansa bandeng, tapi ada beberapa contoh bagaimana keluarga petambak semua terlibat. Misalnya bapaknya sebagai petambak, ibunya yang mengolah dan anaknya yang memasarkan," jelas Gus Ipul, Kamis (25/11/2021).

Hotel Sahid Surabaya 2222 Best Wedding Dates

Terlibatnya anak-anak petambak dalam program kampung tematik tersebut, generasi muda diharapkan semakin percaya diri dengan potensi daerahnya.

"Di banyak daerah itu biasanya anak nelayan atau anak petambak tidak mau meneruskan pekerjaan orangtuanya," papar dia.

Gus Ipul menerangkan jika bandeng jelak memiliki rasa yang khas, yaitu rasanya tidak berasa tanah seperti bandeng-bandeng daerah lain.

Meski ukuran bandeng jelak relatif lebih kecil dibanding bandeng Sidoarjo dan Gresik, tapi memiliki rasa lebih gurih dan sedap.

Menurut Gus Ipul, Pemkot Pasuruan telah menyelenggarakan festival bandeng jelak pada Rabu (24/11) di Gedung Kesenian Darmoyudho. Festival itu ke depan akan diperluas gemanya dengan aneka kegiatan seperti karnaval hingga lomba bandeng super dan aneka olah raga yang dihubungkan dengan ikan bandeng.

"Selain festival, seluruh restoran dan hotel serta rumah makan yang ada di Kota Pasuruan juga harus menyediakan makanan berbahan dasar bandeng jelak," tegasnya.

Sementara Kepala Dinas Perikanan Kota Pasuruan, Imam Subekti menerangkan bahwa potensi bandeng jelak sangat tinggi.

"Karena Kota Pasuruan memiliki lahan tambak seluas 651 hektar atau mencapai 17 persen dari total wilayah, dengan produksi bandeng mencapai 1600 ton per tahun," tandasnya.

 

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/new-resto-pelabuhan-portrait.gif