Tuna Rungu ini Ditabrak KA hingga Terpental 50 Meter

jatimnow.com - Nasib nahas dialami penyandang tuna rungu, Suyitno (35), warga Desa Sekar Putih, Kecamatan Kedunggalar, Kabupaten Ngawi.

Pasalnya, ia tewas mengenaskan sesaat setelah ditabrak Kereta Api (KA) di perlintasan tak resmi atau perlintas jalur tikur KA di Dusun Salak, Desa Gemarang, Kecamatan Kedunggalar, Kabupaten Ngawi, Senin (17/9/2018).

Korban ditabrak KA Argo Wilis yang berasal dari Stasiun Madiun menuju Stasiun Ngawi.

Kapolsek Kedunggalar, AKP Sukisman, mengatakan kejadian ini berawal saat korban akan melintasi jalur tikus atau tidak resmi menggunakan sepeda motor Vega tanpa plat nomor. Saat itu, korban hendak mencari pakan ternaknya.

"Korban sudah diteriaki oleh warga sekitar. Sudah diperingatkan," kata Kapolsek Kedunggalar, AKP Sukisman, Senin siang.

Namun, karena korban seorang tuna rungu, peringatan tersebut tidak dihiraukan. Menurutnya, korban tetap berjalan melintasi rel kereta api itu.

"Ya langsung tertabrak. Korban terpental hingga 50 meter dan langsung tewas di lokasi karena lukanya sangat parah," pungkasnya.

Oleh karena itu, ia mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk selalu berhati-hati apabila melintas di jalur perlintasan kereta api. Sebab, sewaktu-waktu kecelakaan itu selalu mengancam.

 

 

Loading...

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Back to Top