jatimnow alexametrics

Banjir Bandang di Kota Batu, 1 Orang Diselamatkan, 2 Lainnya Masih Tertimbun

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Galih Rakasiwi
Banjir bandang di Kota Batu (Foto: Galih Rakasiwi/jatimnow.com)
Banjir bandang di Kota Batu (Foto: Galih Rakasiwi/jatimnow.com)

Kota Batu - Satu orang berhasil diselamatkan dan dua lainnya masih dalam proses evakuasi. Ketiganya merupakan korban banjir bandang yang menerjang Dukuh Gintung, Dusun Sambong, Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu.

Banjir bandang yang terjadi sekitar pukul 14.00 WIB, Kamis (4/11/2021) itu menghanyutkan dua rumah, merusak satu rumah, menimbun satu mobil dan menghanyutkan lima sapi. Kerugian sementara ditafsir Rp 500 juta.

Petugas gabungan terus mencari dua warga yang diduga kuat tertimbun bangunan rumah yang diterjang banjir.

"Ada satu korban selamat atas nama Bayi Agung warga Toyomerto, Desa Pesanggrahan. Diketahui ia merupakan perawat hewan ternak. Saat banjir dia hanyut dari Bulukerto dan berhasil diselamatkan di Dusun Beru, Desa Bumiaji," jelas Wakil Wali Kota Batu, Punjul Santoso.

Baca juga:  Tiga Rumah di Kota Batu Diterjang Banjir Bandang, Dua Warga Dilaporkan Hilang

Saat ini semua pihak tengah berkonsentrasi untuk mengevakuasi dua korban yang tertimbun bangunan rumah, yaitu Fery (30) dan putrinya bernama Kia (2).

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/gempur-rokok-ilegal-portrait-1.jpg

"Semoga segera bisa dievakuasi dalam keadaan selamat karena sudah tertimbun bangunan roboh akibat banjir. Petugas gabungan kita juga mendatangkan alat berat," papar dia.

Menurut Punjul, akibat banjir bandang itu, 6 lokasi terdampak. Yang ada di Kecamatan Bumiaji antara lain Dusun Sambong, Desa Bulukerto. Lalu Dusun Beru Desa Bumiaji, Desa Sumber Brantas, Jalan Raya Selecta Desa Tulungrejo, Jembatan penghubung Kota Batu-Kabupaten Malang yaitu Jalan Raya Giripurno.

"Dari semua lokasi yang terdampak berada di Kecamatan Bumiaji. Penyebab banjir karena besarnya intensitas hujan yang mengguyur lalu banyak lahan penyangga di lereng-lereng gunung milik Perhutani yang beralih fungsi," tambahnya.

Punjul berharap, bencana ini menjadi pelajaran berharga sehingga tidak meremehkan alam. Terlebih Kota Batu memiliki letak geografis yang cukup miring.

 

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/new-resto-pelabuhan-portrait.gif