jatimnow alexametrics

Kantor Dinas Pendidikan Dirusak, Polisi Amankan 8 Orang

Editor : Budi Sugiharto
Ilustrasi/istimewa
Ilustrasi/istimewa

jatimnow.com - Sekelompok massa melakukan pengrusakan Kantor Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Mimika, Provinsi Papua, Jumat (22/6/2018).

Wakapolres Mimika Kompol Arnoldus Korowa ketika dikonfirmasi terkait peristiwa itu mengatakan peristiwa pengrusakan tersebut berawal dari aksi seratusan guru honorer Mimika yang mendatangi kantor Disdik Mimika terkait insentif mereka yang belum dibayarkan sejak Januari 2017 - Juni 2018.

"Kegiatan hari ini sudah difasilitasi beberapa waktu lalu dan pada hari ini bapak ibu guru datang untuk menagih janji Kepala Disdik Mimika Jenny O Usmanny. Ternyata setelah sampai di sini tidak seperti yang telah disampaikan," kata Kompol Arnoldus.

Menurut Wakapolres, sebelum terjadi pengrusakan, ia telah menghubungi Kepala Disdik Mimika untuk mempertanyakan hal pembayaran insentif. Namun kemudian diarahkan untuk menghubungi Kepala BKAD Mimika.

Setelah berkoordinasi dengan BKAD, Sekda Mimika Ausilius You dan Plt Bupati Mimika Yohanis Bassang, menyepakati bahwa kebijakan pembayaran insentif akan diambil alih oleh Bupati Mimika Eltinus Omaleng yang baru aktif dari cuti kampanye pada Senin (25/6) mendatang.

Massa yang ditemui untuk menyampaikan hal tersebut tidak menerima dan langsung melakukan pengrusakan.

Berdasarkan pantauan di lapangan, massa merusak pintu dan jendela kantor Disdik yang terbuat dari kaca. meja, kursi dan lemari juga dirusak massa.

Hotel Sahid Surabaya 2222 Best Wedding Dates

Dari aksi ini, polisi mengamankan delapan orang, diantaranya laki-laki sebanyak tujuh orang dan satu perempuan.

"Dari delapan orang itu, tiga diantaranya diduga memprovokasi massa dan sekaligus melakukan pengrusakan," ujarnya.

Delapan orang tersebut kemudian dibawa ke Polres Mimika dan dimintai keterangan terkait aksi pengrusakan tersebut.

Editor: Budi Sugiharto
Sumber: Antara

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE