jatimnow alexametrics

Fenomena Waterspout, 1 Perahu Rusak dan Rumah Nelayan di Banyuwangi Terangkat

Editor : Sandhi Nurhartanto Reporter : Rony Subhan
Fenomena Waterspout, 1 Perahu Rusak dan Rumah Nelayan di Banyuwangi Terangkat

jatimnow.com - Fenomena alam waterspout atau pusaran angin di laut mengarah dari timur ke barat terjadi di perairan utara Banyuwangi atau selat Bali pada Rabu (16/6).

Pusaran angin itu terlihat menghantam perahu dan rumah warga di lingkungan Plengsengan, Kelurahan Kampung Mandar, Kecamatan Kota Banyuwangi.

"Ada puting beliung di Selat Bali. Mengarah ke Pantai Marina Boom, Baselat banyuwangi sekitar pukul 16.00 Wib kemarin," kata salah satu warga Banyuwangi, Rendra Kurnia, Kamis (17/6/2021).

Ia menjelaskan, waterspout itu terjadi sekitar pukul 16.00 Wib. Selang sekitar 20 menit kemudian, pusaran angin menghantam perahu nelayan dan rumah warga.

"Sekitar pukul 16.20 Wib, angin bercampur air naik ke daratan. Satu perahu rusak dan rumah nelayan terasnya terangkat," ujar dia.

Prakirawan Stasiun Meteorologi Kelas III Banyuwangi, Gede Agus Purbawa mengatakan waterspout ini biasanya berlangsung kurang dari 10 menit.

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/gempur-rokok-ilegal-portrait-1.jpg

"Biasanya hanya sekitar 10 menit saja. Waterspout itu dimana awan membentuk pusaran angin menghisap air kemudian membawa air itu," ujarnya.

Penyebabnya adalah awan cumulonimbus yang daya konvektifnya sangat kuat sehingga terjadi pusaran. Ketika berada di laut akan semakin terlihat karena menghisap air.

"Ketika ada awan yang kuat, daya konvektifnya menghisap naik. Nanti kalau energinya turun, dia luruh sendiri," lanjut dia.

Menurutnya, peristiwa itu merupakan fenomena biasa dan sudah sering terjadi. Namun jika sampai ke darat dampaknya seperti dampak puting beliung.

"Kalau sampai ke darat bisa menjadi puting beliung. Berbahaya juga bagi nelayan di perairan," terang dia.

Untuk penyebab terbentuknya awan cumulonimbus, ia menyebut akibat suhu laut di wilayah selatan Banyuwangi dan Selat Bali sedang hangat.

"Itu suhu lautnya hangat, sehingga pembentukan awannya lumayan cepat. Jadi dari pagi pemanasan sorenya terbentuk awan," pungkasnya.

 

 

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/player-manggis-potrait.jpg