jatimnow alexametrics

Keberadaan Pelaku Penganiayaan Pelajar SD Surabaya hingga Meninggal Terlacak

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Farizal Tito
Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Oki Ahadian (kiri)
Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Oki Ahadian (kiri)

jatimnow.com - Kasus meninggalnya pelajar kelas 6 SD berinisial JM akibat diduga dianiaya pria berinisial WBPM (46) di kamar kos Jalan Kupang Krajan V-A, Surabaya memasuki babak baru.

Kasatreskrim Polrestabes Surabaya AKBP Oki Ahadian menyebut bahwa keberadaan pelaku sudah terlacak. Bahkan timnya sedang menuju lokasi di mana sang pelaku diduga kuat bersembunyi.

"Kami sudah kantongi tempat persembunyian pelaku. Tim kami sedang merapat ke sana," ujar Oki saat dikonfirmasi jatimnow.com, Rabu (9/6/2021).

Baca juga:  

Namun Alumni Akpol Tahun 2003 ini masih belum menjelaskan detail di mana terduga pelaku itu bersembunyi.

"Yang jelas tempat persembunyiannya di luar kota Surabaya," tegas Oki.

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/gempur-rokok-ilegal-portrait-1.jpg

Diketahui, korban yang masih berumur 12 tahun itu meninggal dunia sekitar pukul 10.00 WIB, Rabu (2/6/2021), setelah sepekan koma di Rumah Sakit Umum (RSU) dr Soetomo, Surabaya.

Korban dirawat intensif karena mengalami luka retak pada tengkorak kepala, mata kiri berdarah dan wajah bagian kiri juga bengkak diduga akibat dipukul paving oleh pelaku WBPM, yang berasal dari Garut, Jawa Barat tersebut.

Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 14.00 WIB, Rabu (26/5/2021) di kamar kos pelaku Jalan Kupang Krajan V-A, Surabaya. Sedangkan korban setiap hari tinggal bersama kakek dan ibunya di Jalan Kupang Krajan Gang 4, Surabaya.

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/player-manggis-potrait.jpg