jatimnow alexametrics

Warga Probolinggo Ngamuk Tolak Pemakaman Pasien dengan Protap Covid-19

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Mahfud Hidayatullah
Tangkapan layar video viral amukan warga saat jenazah pasien probable hendak dimakamkan dengan protap Covid-19
Tangkapan layar video viral amukan warga saat jenazah pasien probable hendak dimakamkan dengan protap Covid-19

jatimnow.com - Sebuah video berisi proses pemakaman jenazah seorang pasien dengan protap Covid-19 di Probolinggo ditolak warga viral di media sosial. Warga mengamuk saat petugas hendak melakukan pemakaman.

Pasien yang meninggal itu berinisial M (70), warga Desa Gunggungan Lor, Kecamatan Pakuniran, Kabupaten Probolinggo. Dia dinyatakan meninggal dunia di Rumah Sakit (RS) Rizani Paiton Probolinggo pada Minggu (4/10/2020) dinihari.

Koordinator Satgas Penagamanan dan Penegakan Hukum Penanganan Covid-19 Kabupaten Probolinggo, Ugas Iwanto mengatakan, sebelumnya pasein berinisial M tersebut masuk ke RS Rizani Paiton pada Sabtu (3/10/2020).

Hotel Sahid Surabaya 2222 Best Wedding Dates

Menurutnya, saat masuk ke rumah sakit tersebut, pasien ini memiliki riwayat penyakit sesak nafas hingga dilakukan tindakan rapid test oleh tim medis dan uji swab.

"Hasilnya pasien ini reaktif. Sedangkan untuk uji swab, hasilnya belum keluar," terang Ugas.

Ugas menambahkan, sesuai dengan SOP yang ada, maka tim medis rumah sakit harus memberlakukan pemulasaran dan pemakamannya mengunakan protokol kesehatan Covid-19.

"Pihak keluarga sudah diberitahu dan bersepakat. Namun saat ambulans tiba di dekat lokasi pemakaman yang berdekatan dengan rumah keluarga pasien, warga dan keluarganya justru berubah pikiran dan menolak untuk jenazah dimakamkan secara protokol kesehatan," ungkapnya.

Untuk langkah selanjutnya, Ugas menegaskan pihaknya masih menunggu hasil swab dari pasien tersebut.

"Jika nanti hasil swab-nya positif akan menjadi kajian khusus dari tim gakum Covid-19. Sebab dinilai peristiwa itu ini menimbulkan keresaan dengan memprovokasi warga," tegas Ugas.

Dari video yang dilihat jatimnow.com, warga mengambil paksa peti berisi jenazah yang dibawa petugas berpakaian APD lengkap dari sebuah mobil ambulance.

Warga beramai-ramai membawa peti berisi jenazah pasien itu ke dalam sebuah ruangan seperti musala atau masjid. Kemudian mereka membuka peti dan membuang serta merusak peti tersebut.

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/new-resto-pelabuhan-portrait.gif