jatimnow alexametrics

1.923 Pekerja Jatim di PHK dan 16.086 Orang Dirumahkan Imbas Corona

Editor : Sandhi Nurhartanto Reporter : Jajeli Rois
Wagub Emil dan Gubernur Khofifah di Gedung Negara Grahadi
Wagub Emil dan Gubernur Khofifah di Gedung Negara Grahadi

jatimnow.com - Wabah Virus Corona (Covid-19) di Jawa Timur berdampak pada perekonomian warga.

Dari data yang diterima Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim, tercatat ada 1.923 orang hilang pekerjaannya atau Pemutusan Tenaga Kerja (PHK) dan 16.086 pekerja yang dirumahkan.

"Banyak pekerja yang dirumahkan. Kita berharap tidak ada PHK," ujar Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Dardak bersama Gubernur Khofifah Indar Parawansa di gedung negara Grahadi, Jalan Gubernur Suryo, Surabaya, Selasa (7/4/2020) malam.

"Ada PHK jumlahnya jauh lebih kecil dari yang dirumahkan," ujar Emil.

Gubernur Jatim, Khofifah menerangkan ada sekitar 29 perusahaan di Jawa Timur terdampak wabah Corona dan menerapkan kebijakan PHK dan merumahkan pekerjanya.

"Total ada 29 perusahaan," kata Gubernur Khofifah.

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/gempur-rokok-ilegal-portrait-1.jpg

Kedua pulu sembilan perusahaan yang terdampak itu tersebar di berbagai daerah seperti di Kabupaten Banyuwangi, Kabupaten Jombang, Kabupaten Gresik, Kabupaten Lamongan, Kabupaten Ngawi, Kota Blitar hingga Kota Batu.

"Sektornya bervariasi. Yang banyak industri perhotelan seperti di Banyuwangi dan Batu," terang Khofifah.

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/player-manggis-potrait.jpg