jatimnow alexametrics

Tempat Produksi Liquid Vape Ilegal di Surabaya Digerebek

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Achmad Supriyadi
Produsen yang diamankan dari tempat produksi di Surabaya memperagakan cara meracik liquid vape ilegal (Foto-foto: Istimewa)
Produsen yang diamankan dari tempat produksi di Surabaya memperagakan cara meracik liquid vape ilegal (Foto-foto: Istimewa)

Surabaya - Rumah produksi liquid vape atau cairan rokok elektrik ilegal di Jalan Tales, Jagir, Wonokromo dan Jalan Soponyono, Prapen, Wonocolo, Surabaya digerebek Bea Cukai Sidoarjo.

Dalam penggerebekan yang dilakukan pada 10 September 2021 itu, Penyidik Bea Cukai Sidoarjo menangkap IS (29), pembuat liquid vape ilegal itu. Dari rumah produksi itu, juga disita 14.338 botol cairan vape siap edar.

Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Bea Cukai Jawa Timur I, Padmoyo Tri Wikanto menjelaskan, pelaku IS telah menjalankan usaha ilegalnya itu sejak dua tahun silam. Setelah siap edar, IS memasarkannya secara online di salah satu marketplace ternama di Indonesia.

Hotel Sahid Surabaya 2222 Best Wedding Dates

"Pengungkapan kasus ini bermula dari pelaksanaan cyber crawling. Petugas kami melakukan cyber crawling dan menemukan toko online ini, kemudian melakukan transaksi dan membuntuti kurirnya," ujar Padmoyo, Selasa (2/11/2021).

Dari hasil pembuntutan dan bekerjasama dengan kurir pengambil barang itu, petugas berhasil sampai ke gudang penyimpanan dan tempat produksi liquid vape ilegal tersebut.

"Total 14 ribu botol cairan vape yang disita diperkirakan lebih dari Rp 559 juta. Kerugian negara yang diakibatkan pelaku ditaksir mencapai hampir Rp 319 juta," jelas Padmoyo.

Dalam pemeriksaan IS yang merupakan peracik, pembuat dan pemilik usaha ilegal itu mengaku, dalam satu bulan, dia bisa mendapatkan keuntungan bersih Rp 20 juta.

Sementara Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai Sidoarjo Pancoro Agung mengatakan, pelaku belajar secara otodidak dari sejumlah video di YouTube.

"Bahan-bahannya ini mudah didapat. Ini sebagian besar bahan-bahan kue. Dia dapat cairan nikotinnya juga dengan beli secara online," ujar Pancoro.

Dari bisnis gelap tersebut, lanjut Pancoro, omzet penjualan yang dilakukan IS mencapai Rp 4 miliar.

"Sejak 2019 dia jual, setiap tahun omzetnya meningkat. Karena pandemi ini orang lebih memilih membeli secara online daripada ke outletnya langsung," beber dia.

Untuk diketahui, cairan rokok elektrik termasuk Hasil Pengolahan Tembakau Lainnya (HPTL) dan merupakan Barang Kena Cukai (BKC). Sementara IS memproduksi dan memasarkan barang racikannya itu tanpa menerapkan pita cukai.

Penyidikan atas kasus ini dinyatakan lengkap berdasarkan Surat Kejaksaan Negeri Surabaya Nomor: B-3221/M.5.10/Fd.2.2/10/2021, 8 Oktober 2021. Tersangka IS dijerat dengan Pasal 50 juncto Pasal 54 Undang-undang Cukai dan hari ini diserahkan ke Kejaksan Negeri Surabaya beserta barang bukti.

Barang bukti liquid vape yang disita Bea Cukai Sidoarjo dari tempat produksi di SurabayaBarang bukti liquid vape yang disita Bea Cukai Sidoarjo dari tempat produksi di Surabaya

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/new-resto-pelabuhan-portrait.gif