Warga Jemput Paksa Jenazah Probable Covid-19 dari RS Probolinggo

jatimnow.com - Aksi penjemputan paksa jenazah berstatus probable Covid-19 terjadi di Rumah Sakit Umum (RSU) Wonolangan, Kabupaten Probolinggo, Jumat (5/3/2021).

Keluarga dan warga sempat mengamuk saat petugas berupaya melakukan upaya pengamanan saat mereka memaksa membawa jenazah Liana (61), asal Desa Lemah Kembar, Kecamatan Sumberasih.

"Pasien tersebut masuk ke rumah sakit pada Kamis (4/3) malam. Namun tadi, pasien tersebut meninggal," kata Koordinator Gakkum Covid-19 Kabupaten Probolinggo, Ugas Irwanto.

Menurutnya, sebelum meninggal pasien tersebut telah dilakukan swab namun hasilnya belum keluar. Sehingga, pasien tersebut pemakamannya harus dilakukan secara protokol kesehatan. Namun pihak keluarga tidak terima dan menjemput paksa jenazah pasien di rumah sakit tersebut.

"Nanti kalau hasil swabnya sudah keluar dan dinyatakan positif, maka akan dilakukan tracing terhadap keluarga atau warga yang berkontak erat dengan jenazah pasien," tegasnya.

Sementara itu, Kapolres Probolinggo AKBP Ferdy Irawan mengatakan pihaknya akan menindaklanjuti peristiwa pemulangan paksa jenazah probable Covid-19 menggunakan truk.

Menurutnya, ada aksi pengerusakan dan pemukulan kepada salah satu petugas kepolisian serta melakukan perampasan hp dan melanggar UU Karantina Kesehatan.

"Kami akan proses secara hukum peristiwa ini. Warga yang terlibat dalam kejadian ini untuk menyerahkan diri dengan melapor kepada kepala desa atau ke Polres Probolinggo. Diharapkan peristiwa seperti ini tidak kembali terjadi di Kabupaten Probolinggo," tegasnya.

 

Loading...

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Back to Top