Ungkap Jaringan Pemasok Narkoba di Jatim, Polisi Koordinasi dengan DEA

jatimnow.com - Satresnarkoba Polrestabes Surabaya berkoordinasi dengan Drug Enforcement Administration (DEA) organisasi yang memerangi penyelundupan narkoba di Amerika untuk mengungkap penyuplai sabu dan ekstasi di Jawa Timur.

Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Johny Eddison Isir mengatakan pihaknya masih mencoba mengungkap jaringan atasnya guna mengungkap jaringan level I dan II.

Baca juga: 

"Karena ini menyangkut jaringan luar negeri kami akhirnya berkoordinasi dengan DEA dan Mabes Polri, serta BNN untuk mengungkap. Sudah ada pertemuan dan membicarakan tentang modus serta hal lainnya," tegasnya, Senin (14/9/2020).

Sebelumnya, Satresnarkoba Polrestabes Surabaya menembak mati Fajar Rizky (28), seorang bandar narkoba penyuplai sabu di wilayah Jawa Timur. Dari hasil pengungkapan jaringan Fajar, polisi menyita total 28,8 kilogram sabu serta 14.700 butir pil ekstasi.

Secara rinci, sebanyak 23,791 kilogram sabu dan 14.700 butir pil ekstasi disita dari Fajar serta 5,96 kilogram disita dari Dody dan Andi.

Selain menembak mati Fajar, petugas juga mengamankan tiga anak buahnya. Mereka adalah Dodi Sanjaya (32) warga Sulawesi Tenggara; Andi Sumarlan (34) warga Kalimantan Selatan dan Budianto (37) tinggal di Apartemen Gunawangsa. Ketiganya ditembak kakinya lantaran mencoba melarikan diri ketika disergap.

Loading...

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Back to Top