jatimnow alexametrics

Wabah Virus Corona

Gresik Bakal Terapkan PSBB di 8 Kecamatan, Simak Aturannya!

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Sahlul Fahmi
Forkompimda Gresik menggelar rapat persiapan penerapan PSBB untuk 8 kecamatan
Forkompimda Gresik menggelar rapat persiapan penerapan PSBB untuk 8 kecamatan

jatimnow.com - Begitu disetujui Pemerintah Pusat, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik langsung menggelar rapat pembahasan pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), di Ruang Mandala Bakti Praja, Selasa (21/4/2020).

Hasil rapat Satuan Tugas Penanggulangan Bencana NonAlam dan Percepatan Penanganan Corona Virus Disease (Covid-19) Kabupaten Gresik yang dibacakan Asisten Administrasi Umum Tursilowanto Hariogi dihadapan Bupati dan Wakil Bupati Gresik dan seluruh Forkopimda Gresik.

Hotel Sahid Surabaya 2222 Best Wedding Dates

Langkah-langkah yang akan dilaksanakan yaitu melaksanakan PSBB untuk 8 kecamatan di Kabupaten Gresik.

Delapan kecamatan tersebut yaitu Kecamatan Menganti, Driyorejo dan Kebomas. Tiga kecamatan itu menerapkan PSBB di semua desa dan kelurahan. Selanjutnya Kecamatan Manyar yang memberlakukan PSBB kecuali di Desa Karangrejo dan Nambi.

Lalu Kecamatan Benjeng, PSBB hanya diberlakukan di Desa Pundutrate dan Metatu. Sementara Kecamatan Duduksampeyan, PSBB diberlakukan di desa Ambeng-ambeng dan Watangrejo.

Kemudian dua desa di Kecamatan Sidayu yaitu Desa Randuboto dan Purwodadi. Sedangkan di Kecamatan Gresik, PSBB diberlakukan di area pelabuhan umum maupun pelabuhan bongkar muat.

"Untuk Wilayah yang diberlakukan PSBB ini akan diterapkan kebijakan dan aturan yaitu pemasangan cek point di beberapa tempat. Penghentian aktivitas usaha kecuali usaha bidang makanan dan minuman serta usaha yang berorientasi ekspor. Pengaturan karyawan dengan pengenaaan masker, sarung tangan dan topi, baju dan celana panjang, kacamata serta pemeriksaan setiap keluar dan masuk," papar Tursilo.

Sementara Bupati Gresik Sambari Halim Radianto menyatakan, untuk mendukung langkah PSBB di wilayahnya, pemkab telah menyiapkan bantuan paket sembako untuk 372 ribu keluarga miskin (gakin) selama berlangsungnya pandemic Covid-19 dengan anggaran sekitar Rp 220 miliar.

"Jumlah ini dialokasikan kepada gakin, gakin baru dan keluarga terdampak baik langsung maupun tidak langsung pandemi Covid-19 ini," tambah Bupati Sambari.

Kapolres Gresik AKBP Kusworo Wibowo saat memberikan paparan mengatakan bahwa PSBB akan diberlakukan di lingkungan pendidikan dengan meliburkan siswa. Juga pembatasan tempat kerja, larangan fasilitas umum untuk berkumpul, pembatasan tempat ibadah serta pembatasan moda transportasi.

"Misal ojol (ojek online) dilarang membawa penumpang orang. Sedangkan kendaraan umum diberlakukan hanya memuat penumpang 50 persen dari kapasitasnya," tegas Kusworo.

 

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/new-resto-pelabuhan-portrait.gif