jatimnow alexametrics

Moslem Fashion Festival, Momentum UMKM dan Wisata Banyuwangi Bangkit

Editor : Redaksi
Banyuwangi Moslem Fashion Festival (Foto: Istimewa)
Banyuwangi Moslem Fashion Festival (Foto: Istimewa)

Banyuwangi – Pagelaran busana 'Banyuwangi Moslem Fashion Festival' dijadikan para desainer sebagai momentum kebangkitan untuk berkarya pasca pandemi.

54 rancangan busana muslim moderen dari sejumlah desainer Banyuwangi yang berkolaborasi dengan desainer nasional ditampilkan dengan apik oleh puluhan model termasuk model nasional, Zee Zee Shahab di catwalk ponton dermaga yacht, Pantai Marina Boom Banyuwangi, Sabtu (23/10).

Mereka berjalan menyusuri dermaga dengan latar belakang deretan kapal yatch dan KRI Golok-688. Dari kejauhan juga tampak latar belakang gedung tua yang disebut-sebut gudang milik Djakarta Lloyd, sebuah perusahaan cargo yang berbasis pengiriman menggunakan kapal zaman Belanda, kian menambah eksotis suasana.

Gelaran ini merupakan kolaborasi Pemkab Banyuwangi dan Bank Indonesia (BI) cabang Jember.

Pagelaran busana ini dibuka langsung oleh Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani dan Kepala Perwakilan BI Provinsi Jawa Timur, Budi Hanoto, Wakil Bupati Sugirah, Kepala Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Timur, Sinarto; Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jatim, Mas Purnomo Hadi; dan Kepala Perwakilan BI Jember, Hestu Wibowo.

Empat desainer dari Komunitas Desainer Banyuwangi (KDB) yakni Sanet Sabintang, Riski Esa Sauki, Miftahul Ridho, dan Isyam Syamsi berkolaborasi dengan desainer nasional Wignyo Rahadi.

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/gempur-rokok-ilegal-portrait-1.jpg

Termasuk desain busana rancangan anak-anak muda Banyuwangi yang telah mengikuti program inkubasi fashion desain juga turut ditampilkan.

"Saya mengusung tema tewotsunaide, dalam bahasa Jepang artinya bergandengan tangan. Tema ini menjadi inspirasi bagi kami untuk saling bergandengan tangan kembali bangkit dari pandemi. Kami yang sempat vakum selama pandemi, kini saatnya harus bangkit, harus bergerak," ujar Sanet Sabintang.

Ia menampilkan 10 busana rancangannya. Enam desain menampilkan casual style dengan ‘look’ Jepang. Sementara dua rancangan lainnya tampil lebih feminin yang diperagakan oleh model nasional Zee Zee Shahab.

Isyam Syamsi menyebutkan dirinya mengangkat tema ARUNIKA untuk karya busananya. Isyam menyebut Arunika yang dalam Bahasa Jawa Kuno berarti Cahaya Matahari Pagi Sesudah Terbit adalah simbol titik balik untuk bangkit dari kondisi pandemi yang menyebabkan sektor kreatif terdampak.

"Kita sudah memasuki level 2 PPKKM yang memungkinkan kita bergerak, meski harus tetap taat pada protokol kesehatan. Pandemi jangan membuat kita berhenti, seperti halnya sinar mentari pagi, yang terus bergerak. Karya busana saya adalah sebagai simbol agar kita jangan terlalu lama menunggu waktu yang tepat. Ini adalah saat yang tepat untuk berkarya," kata Isyam.

Apa yang dilakukan Banyuwangi sendiri mendapat apresiasi dari desainer kenamaan, Wignyo Rahadi. Wignyo yang telah berkiprah lebih dari dua dekade di industri fesyen nasional, dan juga dikenal senbagai staf ahli Dewan Kerajinan Nasional.

Dia dikenal tekun mengangkat kain tenun dalam karyanya. Pada MFF ini Wignyo menampilkan 10 rancangan busana perpaduan batik Banyuwangi dan kain tenun nusantara.

"Pandemi kemarin membuat orang menjadi khawatir bergerak, yang akhirnya berdampak pada aktivitas sosial ekonomi kita. Moslem Festival di Banyuwangi ini menurut saya adalah katalisator bagi UMKM untuk kembali bersemangat. Ini adalah kegiatan yang sangat baik, sangat memotivasi pelaku usaha," kata Wignyo.

Tidak hanya itu, menurut dia, kegiatan ini akan membawa pergerakan ekonomi di daerah.

"Pembelian kain meningkat, sektor lain yang terkait juga akan bergerak, semangat desainer terpompa dan akan memicu mereka untuk berkaya kembali. Jadi ini bukan sekedar event fashion saja,” ujarnya.

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani menyampaikan terima kasih kepada BI yang telah bersinergi mewarnai program inovasi pemulihan ekonomi di Banyuwangi. Salah satunya, pergelaran BMFF ini.

"Ini adalah ikhtiyar untuk membangkitkan kembali UMKM fesyen, sekaligus pariwisata Banyuwangi. Alhamdulillah industri fesyen Banyuwangi terus tumbuh belakangan ini, terutama batik. Tentu ini tak lepas dari dukungan BI yang begitu besar untuk Banyuwangi," kata Ipuk.

Saat ini, kata Ipuk, Banyuwangi mulai mencoba masuk ke industri halal. Ada hampir 2 miliar penduduk muslim dunia dengan total pengeluaran konsumen mencapai 2,2 triliun dolar.

"Super big market ini sayang sekali kalau tidak digempur oleh UMKM Banyuwangi. Termasuk di dunia fesyen, pengembangan fesyen muslim juga sangat besar pasarnya. Jadi sangat tepat kiranya kolaborasi BI dan Banyuwangi untuk pengembangan fesyen muslim. Saat ini kita terus kembangkan sisi desain, kualitas produk, hingga marketingnya agar UMKM kita naik kelas," ujarnya.

jatimnow.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

https://jatimnow.com/po-content/uploads/advetorial/player-manggis-potrait.jpg